Happy 3rd Birthday Beber si Honda CBR250R! Akhirnya Posting Lagi.

4

Oke, ini udah cukup lama (banget) absennya, udah lama enggak posting di bulan November 2014 kemarin. Maklum, keadaan dan pekerjaan lagi menutup kesempatan untuk sejenak berpikir dan menulis konten di Inside Helmet. Hehe. Anyways, ada beberapa update dari rider Inside Helmet sendiri, dimulai dari Beber si Honda CBR250R yang udah umur 3 tahun, helm baru KYT Vendetta 2 Andrea Iannone┬áReplica, dan kenalkan keluarga baru Vera si Honda Vario 125 Techno! Sekarang anaknya Inside Helmet udah 2. ­čśŤ

Happy birthday my Beber Honda CBR250R!
Ulang Tahun Ke-3 si Beber, Honda CBR250R 2011

Yap di bulan November kemarin, tepatnya tanggal 10 November 2014, Honda CBR250R milik Inside Helmet (si “Beber”) beranjak di usianya yang ke-3! Artinya udah 3 tahun Inside Helmet riding dengan motor ini dari yang namanya enggak tau apa-apa sama sekali soal sportsbike sampai kemarin ikut event di Sentul. Mumpung lagi ngebahas ini, sekalian aja kita review pengalaman riding dengan motor Honda CBR250R tahun 2011.

Motor ini merupakan salah satu motor sport pemula yang dapat dibeli dengan harga kurang lebih Rp47,000,000 di tahun 2011. Waktu itu baru hanya ada Kawasaki Ninja 250R (belum Fi) dan Honda CBR250R. Kemunculan Kawasaki Ninja 250 mono dan Yamaha R25 pun mungkin masih menjadi rencana tertutup di internal pabrik-pabrik motor ternama itu. Namum, dengan hanya 2 pilihan tersebut, Inside Helmet memutuskan untuk mengambil Honda CBR250R.

Tahun Baru Pertama Sama Beber
Night Riding Tahun Baru 2011

Alasan yang mendorong keputusan tersebut cukup sederhana, dari sisi personal yang pasti nomor 1 karena Inside ┬áHelmet memang penggemar motor-motor dari Honda. Hehe. Lalu dilihat dari sisi lainnya yang terutama adalah Honda CBR250R memiliki mesin injeksi 1 silinder yang cukup┬ámenolong kondisi dompet Inside Helmet yang waktu itu masih duduk di bangku kuliah, karena motor ini termasuk cukup irit di kelas sport 250cc. Dengan jarak kurang lebih 30km pulang-pergi dari rumah Inside Helmet yang masih di Pondok Bambu sampai kampus Binus International di Hang Lekir dan juga dilakukan dari Senin sampai Jumat (plus Sabtu Minggu jalan-jalan), biasanya bensin hanya diisi 1 kali dalam seminggu dengan harga full tank saat itu Rp100,000 untuk jenis bensin Shell Super. Semaksimumnya, Inside Helmet menghabiskan kurang lebih Rp400,000 – Rp500,000 sebulan untuk bensin.

Tiap hari menempuh 30km, tapi Honda CBR250R tetap irit
Jarak Pondok Bambu – Binus International : Kurang Lebih 15 km

Diiringi dengan mesin injeksi 1 silinder yang irit, Honda CBR250rR memiliki power yang kuat di RPM rendah, artinya tarikan bawah lebih cepat dari saudaranya yang 2 silinder. Ibarat kalo di lampu merah, awal-awal tarikan pasti Honda CBR250R bisa melesat duluan. Lalu handling motor ini juga sangat nyaman untuk pemula, karena posisi riding yang juga tidak begitu menunduk (plus Honda CBR250R belum underyoke). Jadi dikala harus menempuh jalan dengan jarak yang lumayan jauh dan juga kondisi macet yang selalu ada di Jakarta, membawa motor sport ini pun bisa tetap nyaman. Hanya saja jika posisi duduknya salah, memang benar-benar bikin badan (terutama lengan) jadi pegal-pegal.

Nah bagusnya kan udah, sekarang kekurangannya ada juga tentang motor satu ini. Yang pertama adalah mesin injeksi 1 silindernya yang tidak bisa mengejar max speed dari motor 2 silinder seperti Kawasaki Ninja 250R (kondisi motor standard). Jadi walaupun cepat di awal, tapi kalo ada di jalan / track lurusan, motor ini ujung-ujungnya bisa dikejar juga. Hal ini berasa banget waktu Inside Helmet ada di Sirkuit Sentul. Yaa, namanya juga udah mesin 1 silinder, irit pula, masih wajar kalo motor ini max speednya tidak bisa membandingi saudaranya yang dari Kawasaki.

Masih Tetap OK Walau 1 Silinder
Setiap Motor Ada Plus Minusnya ­čÖé

Problem lainnya yang dialami oleh Inside Helmet juga secara langsung (dan cukup membingungkan) adalah lampu LED di speedometer yang rentan mati sebelah / sepenuhnya. Kalo di Honda CBR250R, lampu LED itu berwarna biru, kalo di Honda CBR150R, lampu LED itu berwarna orange. Nah, baru 1 tahun dipakai, ternyata setengah dari lampu LED speedometer motor Inside Helmet udah mati. Pernah juga nanya di Facebook Group Honda CBR Club Indonesia, katanya dari para rider di sana juga sering mengalami hal yang sama, dan kalo mau ganti kisaran harganya adalah Rp1,700,000. Cukup mahaaal, lagipula, masih belum tau juga sampai sekarang masalahnya di speedometer itu sendiri atau akinya. Hahaha.

Terakhir nih (uda lumayan panjang kan), yang Inside Helmet juga rasakan banget secara signifikan adalah after sales service yang dilakukan oleh AHM kurang┬ámemuaskan untuk motor kelas sport. Beberapa kali waktu masih ada gratisan service sampai gratisan abis, Inside Helmet selalu pergi ke AHM Wahana yang ada di Kalimalang. Terakhir service di sana karena Inside Helmet lumayan kaget┬ádengan harga yang tiba-tiba beda sama biasanya (dan cukup signifikan), tapi hasil service rata-rata sama aja kok. Kalo kata temen, di sana cuma diliat dan diganti oli. Hahaha. Jadinya udah stop untuk service di AHM Wahana. Dan waktu Inside Helmet diajak temen ikut ke bengkel Kawasaki untuk service motor Ninja, well, after sales service mereka kelihatan berbeda dan pengecekan motornya pun lebih detail. Ya, kalo Inside Helmet pikir mungkin karena AHM itu handle servis motornya kan banyak, jadinya terpaksa diburu-buruin deh cek Honda CBR250Rnya. ­čśŤ

Honda CBR250R Tahun 2011 Warna Hitam
Honda CBR250R 2011 – Waktu Belum Ada Plat Nomor

Secara overall, pengalaman naik Honda CBR250R sangat memuaskan! Kalo soal nyobain motor saudaranya, Inside Helmet udah pernah kok nyobain Kawasaki Ninja dari yang karburator sampai yang fuel injection. Riding experiencenya sudah pasti berbeda apalagi dengan mesin 2 silinder dan knalpot yang sudah dimodifikasi. Tapi yang pasti, kedua motor ini memiliki plus dan minusnya masing-masing. Jadi kalo lagi mau milih motor dan bingung antara Honda CBR250R, atau Kawasaki Ninja 250R, atau Yamaha R25, silakan lihat dari kemampuan dan juga kebutuhan masing-masing. Soal nanya ke temen atau rider lain sebenernya enggak masalah, tapi kembali lagi biasanya itu juga personal opinion / experience dari rider itu masing-masing juga. So, keputusan harus tetap hari diri sendiri ya bro! ­čśÇ Semoga info review riding Honda CBR250R punya Inside Helmet menambah informasi ya. Enjoy and Ride Safely!

 

Arvy Este
Founder and Writer of Inside Helmet
Motorcycle Blog and Vlog Indonesia
Ride Outside, Write Insight

4 COMMENTS

  1. Ini sih motor idaman ane dari dulu
    Udah tua , gak suka bungkuk2 kayak Ninja dan R25
    CBR mantep lah , Dulu pernah nyoba CBR250R ABS
    Mantep euy , Gak perduli sih walau masih jomblo slinder , Toh ane juga gak perlu kayak begutu an , Yang penting jalan udah cukup

    • Mantapp.. Setuju banget bro soal si jomblo silinder. Hahaha. Motor ini udah paling nyaman untuk dibawa harian ataupun buat riding muter-muter. Dibawa ke sirkuit pun masih nyaman.

  2. Arvy Este Yoi om , Harga 1 slinder aja hampir sama kayak 2 slinder yang pasti ada kelebihan sesuatu sehingga harganya bisa tinggi , Buat Owner CBR selamat bagi kalian , Ini motor bener2 perfect

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here