Inside Helmet Pake Motor Klasik? Cocok Ga Ya?

4

Hello riders! Akhir-akhir ini lagi sering diracunin sama temen nih, dari temen-temen riding sampe temen-temen kantor juga. Soal apa itu? Soal motor klasik!

Motor Klasik BMW R NineT

 

Motor klasik punya beragam bentuk dan salah satu yang cukup dikenal tipenya adalah cafe racer. Dan bicara soal motor, keberadaan motor klasik terutama di Indonesia sudah ada dari jaman bahela, dan hingga sekarang pun masih banyak komunitasnya.

Jadi motor klasik bukan brarti kuno dan enggak keren lho, dan yang riding dengan motor klasik belom tentu orang-orang tua umur 40-50an! Anak muda juga banyak yang suka!

Motor klasik punya esensinya sendiri, dan wajar memang tidak semua riders cocok dengan motor tersebut. Sama juga dengan motor sport dan street, belum tentu semua riders cocok.

Dan yang namanya motor klasik, entah kenapa identik banget sama yang namana “laki”, tapi bukan berarti wanita enggak bisa naik motor ini juga ya.

Serunya motor klasik kalo menurut Inside Helmet adalah banyak sekali modifikasi dan custom yang bisa dilakukan sehingga motor benar-benar sesuai dengan si riders. Ibarat tato, motor dan riders itu sendiri seperti menyatu!

Udah gitu, motor klasik juga punya banyak sekali jenisnya. Dimulai dari cafe racer, scrambler, chopper, bobber, flat tracker, hotrod, dan masih banyak lagi. Masing-masingnya juga punya bentuk dan keunikan tersendiri!

Nah kembali ke racun-racun tadi, ceritanya salah satu temen Inside Helmet yang pake Triumph Street Triple 675R ini lagi ngidam banget pengen punya motor klasik.

Ditambah lagi racunnya waktu kita datengin showroom Triumph di Kemang dan ngeliat-liat motor Triumph Thruxton dan Triumph Bonneville. Aduh, gantengnya si Thruxton…

Motor Klasik Triumph Thruxton Parallel Twin British

Tapi entah kenapa tiap kali ngomongin motor klasik, suka aja dibencadain sama temen-temen yang hobi motor klasik juga;

Muke lu ga mendukung. Gada kumis & jenggot pula

Hahaha. Emang sih, kalo saya numbuhin kumis dan jenggot, identik banget sama engkoh-engkoh glodok alias kumis lele! Belum lagi kalo kita liat apalagi di luar negri, motor-motor seperti ini banyak digunakan oleh orang-orang yang bewoknya kece.

Ditambah kalo lagi ada acara DGR (Distinguished Gentlemen’s Ride) yang diadakan setiap tahun untuk fund raising penelitian kanker prostat, motor-motor klasik digunakan oleh para riders dengan setelan jas keren. Makin cool aja…

Gimana menurut kalian? Punya motor klasik harus ada syarat tertentu kah biar cocok? Nyok komen di bawah.

“Ride Outside, Write Insight”

Pria kelahiran 13 Agustus 1990 ini memiliki hobi seputar motor dan juga blogging. Bekerja di dunia digital marketing juga membuat Arvy lebih senang mendalami content marketing. Sekarang ini, Arvy sedang menggunakan Suzuki GSX-R600 tahun 2008 sebagai motor “hobi”nya.

4 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here